Hidup Untuk Memberi...

Hayah hidup ini hanyalah sekadar sekelip mata berbanding dengan kehidupan di yaummul akhirah. Lantaran apalah kiranya kita memberi walaupun hanya sekadar sekelumit.

Saat saat terakhir

Tiba masa saat2 terakhir akan tiba jua dalam setiap kehidupan kita. Maka tidak mampu untuk kita anjakkan atau undurkan barang sesaat. "Tiap2 yang berjiwa alan merasakan mati." (Ali Imran : 185).

Namun manusia walaupun tahu kematian adalah satu yang pasti, ternyata masih berbeza dalam membuat persiapan. Ada yang menyiapkan dirinya dengan sepenuhnya dan ada pula yang melalaikan. Sedangkan beruntunglah sesiapa yang menyiapkan dirinya untuk menghadapi kematian itu dan merugilah siapa yang tidak menyiapkan dirinya untuk hal itu.

Lihatlah sekelumit hidup para solehin. Dikisahkan Al-A'mash seorang muhaddits, telah menyiapkan dirinya selama 60 tahun, dengan melaksanakan solat berjamaah bersama imam tanpa pernah ketinggalan takbiratul ihram. Menjelang kematiaannya, anak2nya menagisinya, namun cub akita renung kata2 Al-A'mash, "Jangan kalian menangisi aku! Sebab demi Allah, aku tidak pernah ketinggalan takbiratul ihram bersama imam selamat 60 tahun."

Juga Sa'id bin Musayyah, seorang tokoh dikalangan para tabi'in. Beliau telah menyiapkan dirinya selama 40 tahun, iaitu berada di masjid Rasul sebelum muadzin melaungkan azan.

Manakala Al-Watsiq adalah khalifah Bani Abbasiyah yang dikenali bengis dan telah membunuh Ahmad bin Nashir Al-Khuzza'i, salah seorang tokoh Ahlus Sunnah wal Jama'ah, kerana menolak mengatakan bahawa al-Quran itu makhluk. Bagaimana kematiannya? Ketika Al-Watsiq telah mati dan dibaringkan tiba-tiba seekor tikus datang lalu mengambil kedua matanya dan memakannya.

Maka itulah gambaran saat2 terakhir yang dialami oleh orang2 soleh dan orang2 durhaka atau lalai. Dapat kita bayangkan pemergian mereka2 yang soleh amat menenangkan manakala mereka yang lalai amat mencemaskan.

Kita yang masih bernyawa inilah seharusnya memikirkan jejak mana yang hendak kita lalui, lalu jangan berlengah lagi untuk membuat persiapan. Kerana tiba masa kita juga akan merasakan saat2 terakhir itu....

nota: tadi 9:26 PM mendapat berita abah cikgu kamisah telah pulang ke rahmatullah. Moga adikku tabah dan sabar.

Wallahu'alam.

0 comments:

Aidil Fitri 1431H

Berita Harian : BeritaUtama

BERIKAN SOKONGAN ANDA...

BERIKAN SOKONGAN ANDA...

HULURKAN SUMBANGAN ANDA....

HULURKAN SUMBANGAN ANDA....

At-tarikh

jam UMMI di KUANTAN

jam WALID di JUBAIL

About Me

My photo
I'm Sharifah Faridah Hanim Tengku Embong. A mother of 6 children. Currently as a teacher at SMK Paya Besar, Kuantan.

My School of Fish (Please click if u like 2 feed da fish...)

Warna-warna Kehidupan....

warna-warna hidup mu
mewarnai kebebasan
mencerna keceriaan
mendambakan kegembiraan
menjalari kehidupan samudera
menyusuri rahsia ciptaan Allah
namun
aku tetap kagum
hidup mu tidak pernah lemas
hatta secebis daging mu
tidak pernah terjejas
dek keasinan melaut menyelubungi mu
mampukah kita
menggarap kehidupan ini
seperti mu
untuk terus melangkah
bertahtakan
keimanan dan ketaqwaan

Hamster 'Abbas Punya

Nazirah punya turtle...

Said nak juga...

Merisik Khabar

Liku-liku Kehidupan


  • SK Sultan Sulaiman 2 (1974 - 1979)
  • MRSM K Trg (1980-1984) 3rd Batch
  • LCP, Azusa (1985)
  • Citrus College, Glendora (1986)
  • USC, LA (1986 - 1989) Class of 1989
  • SM Sultan Sulaiman, Kuala Terengganu
  • Sykt Limbongan Timor Sdn Bhd, K Trg
  • Syarikat Amsys Bhd, Penang
  • SM Sultan Ismail, Kemaman
  • SM Vokasional, Kemaman
  • MPKT Batu Rakit (1993 - 1994)
  • SM Vokasional, Kuala Terengganu
  • SM Seri Budiman, Kuala Terengganu
  • SMK Paya Besar, Kuantan

  • Blog Archive

    Rapuh by Opick

    Detik waktu terus berjalan
    Berhias gelap dan terang
    Suka dan duka
    Tangis dan tawa
    Tergores bagai lukisan

    Seribu mimpi berjuta sepi
    Hadir bagai teman sejati
    Di antara lelahnya jiwa
    Dalam resah dan air mata
    Ku persembahkan kepadaMu
    Yang terindah dalam hidupku

    Meski ku rapuh dalam langkah
    Kadang tak setia kepadaMu
    Namun cinta dalam jiwa
    Hanyalah padaMu

    Maafkanlah bila hati
    Tak sempurna mencintaiMu
    Dalam dada ku harap hanya
    Dirimu yang bertakhta

    Detik waktu terus berlalu
    Semua berakhir padaMu