Hidup Untuk Memberi...

Hayah hidup ini hanyalah sekadar sekelip mata berbanding dengan kehidupan di yaummul akhirah. Lantaran apalah kiranya kita memberi walaupun hanya sekadar sekelumit.

Pemergian mu...

Begitu pantas ia berlaku.... dalam sekelip mata
ku kehilangan kawan yang selama ini
kami sama2 mendidik anak2 smkpb.
Bertahun2 kami bersama,
melayan kerenah anak2 smkpb belajar add maths.
Namum Allah lebih menyayanginya.
Pemergian mu dalam usia yang belum
mencecah usia 40, begitu menyentuh hati ini.
Betapa penyusunan Allah, hikmahnya Dia
yang lebih mengetahui....

Mengimbas kembali rasa baru semalam ia berlaku.
Petang itu tika mendapat berita keadaan arwah
yang kritikal, saya dan pah radziah terus ke htaa.
Pah radziah yang merancang untuk pulang
ke kampung, menangguhkan perjalanannya
beberapa jam selepas itu.
Sesampai di sana ustazah norehan sudah ada.
Maklumlah rumahnya dekat dengan htaa,
jalan kaki pun sampai. Kak han dan ibu arwah
sedang membaca yaasin untukmu.
Itulah ikhtiar terakhir kami, moga2 Allah
ringankan ujian yang dihadapinya.
Kemudian saya dan pah pula bergilir2
membacakan yaasin untuk arwah.
Dan seketika saya tidak dapat menahan air mata
bila mana anak2 arwah datang untuk menziarahinya.
Bayangkan hati seorang anak yang masih kecil,
melihat ibunya terlantar seolah2
sedang nyenyak tidur.
Fatini dan kak ngah mungkin boleh mengerti,
tapi faris....nak kecil seusia 3 tahun
mungkin tidak memahami apa2.
Dari raut wajahnya seolah2 kehairanan
kenapa ibunya tidur tidak bangun2....
Fatini dan kak ngah bersalam dan mencium ibunya.
Air mata mereka mula mengalir,
melihat ibunya tetap memejamkan mata....
Saya bisikkan ke fatini, "Jangan menangis,
doa banyak2 untuk ibu... Biar ibu cepat sembuh.
"
Pujuk saya dengan hati yang cukup berat.

Bila waktu melawat tiba, kawan2 tiba tidak putus2.
Begitulah kasih kami kepada mu.
Semuanya mendoakan untuk mu agar
Allah memberi harapan untuk pulih.

Namun tiada siapa yang dapat menghalang
ketentuan dan takdir Illahi.
Kau pergi jua...
Berita yang saya terima malam itu cukup
mengejutkan. Terasa jantung saya juga
turut berhenti berdenyut.
Ketika sedang menulis entry buat arwah,
saya mendapat panggilan dari ja yang
menyatakan berita yang menyedihkan itu...
Segera saya ke hospital. Kak han da ja
memang dari tadi setia membaca yaasin untuk mu.
Kawan kita rozlawati, cikgu mad dan cikgu lan
juga ada bersama. Turut bersama beberapa
bekas anak muridmu, salman dan kawan2nya
pun menziarahimu....
Hanya doa tidak putus2 ku doakan untuk mu
Menatap wajah mu pada malam itu buat kali terakhir...
Kau kelihatan tenang menghadap Illahi.
Sedih macam mana pun kami
pasrah dan redha dengan penyusunan Allah.
Mungkin itu yang terbaik untuk mu,
hikmah Allah tersirat dari apa yang tersurat....

Perjalananmu teman sudah selesai....
Dan tazkirah kematian itu memang bermakna untuk kita.
Ibrahnya kita perlu menyediakan bekalan buat
perjalanan menuju ke sana.
Yang pasti kita semua juga menunggu
saat dan ketikanya...

Takziah dari saya buat suami dan anak2 arwah.
Moga kalian tabah menghadapi ujian dan dugaan ini...
Sentiasa ingat firman Allah yang bermaksud,
"Sesuatu yang bernyawa tidak akan mati
melainkan dengan izin Allah...
"
Surah Ali 'Imran : 145.

Ini antara anak2 pelajar yang menziarahi mu
buat kali terakhir...
Ingat anak2 ku.... usia muda mu usah dipersiakan.
Sediakan bekalan akhiratmu
sebelum nyawamu terpisah dengan jasadmu...

Orang yang bijak itu adalah orang yang
mempersiapkan dirinya
dan beramal (bekerja)
untuk bekalan selepas matinya.

(Manakala) orang yang lemah itu adalah

sesiapa yang mengikut hawa nafsunya

dan kemudian mengharap (pertolongan) Allah
.”

(hadis riwayat Tirmidzi).

0 comments:

Aidil Fitri 1431H

Berita Harian : BeritaUtama

BERIKAN SOKONGAN ANDA...

BERIKAN SOKONGAN ANDA...

HULURKAN SUMBANGAN ANDA....

HULURKAN SUMBANGAN ANDA....

At-tarikh

jam UMMI di KUANTAN

jam WALID di JUBAIL

About Me

My photo
I'm Sharifah Faridah Hanim Tengku Embong. A mother of 6 children. Currently as a teacher at SMK Paya Besar, Kuantan.

My School of Fish (Please click if u like 2 feed da fish...)

Warna-warna Kehidupan....

warna-warna hidup mu
mewarnai kebebasan
mencerna keceriaan
mendambakan kegembiraan
menjalari kehidupan samudera
menyusuri rahsia ciptaan Allah
namun
aku tetap kagum
hidup mu tidak pernah lemas
hatta secebis daging mu
tidak pernah terjejas
dek keasinan melaut menyelubungi mu
mampukah kita
menggarap kehidupan ini
seperti mu
untuk terus melangkah
bertahtakan
keimanan dan ketaqwaan

Hamster 'Abbas Punya

Nazirah punya turtle...

Said nak juga...

Merisik Khabar

Liku-liku Kehidupan


  • SK Sultan Sulaiman 2 (1974 - 1979)
  • MRSM K Trg (1980-1984) 3rd Batch
  • LCP, Azusa (1985)
  • Citrus College, Glendora (1986)
  • USC, LA (1986 - 1989) Class of 1989
  • SM Sultan Sulaiman, Kuala Terengganu
  • Sykt Limbongan Timor Sdn Bhd, K Trg
  • Syarikat Amsys Bhd, Penang
  • SM Sultan Ismail, Kemaman
  • SM Vokasional, Kemaman
  • MPKT Batu Rakit (1993 - 1994)
  • SM Vokasional, Kuala Terengganu
  • SM Seri Budiman, Kuala Terengganu
  • SMK Paya Besar, Kuantan

  • Blog Archive

    Rapuh by Opick

    Detik waktu terus berjalan
    Berhias gelap dan terang
    Suka dan duka
    Tangis dan tawa
    Tergores bagai lukisan

    Seribu mimpi berjuta sepi
    Hadir bagai teman sejati
    Di antara lelahnya jiwa
    Dalam resah dan air mata
    Ku persembahkan kepadaMu
    Yang terindah dalam hidupku

    Meski ku rapuh dalam langkah
    Kadang tak setia kepadaMu
    Namun cinta dalam jiwa
    Hanyalah padaMu

    Maafkanlah bila hati
    Tak sempurna mencintaiMu
    Dalam dada ku harap hanya
    Dirimu yang bertakhta

    Detik waktu terus berlalu
    Semua berakhir padaMu