Hidup Untuk Memberi...

Hayah hidup ini hanyalah sekadar sekelip mata berbanding dengan kehidupan di yaummul akhirah. Lantaran apalah kiranya kita memberi walaupun hanya sekadar sekelumit.

Menyingkap risalah Ibrahim AS (siri 4)

Kepatuhan Ibrahim as mempersembahkan segala sesuatu hanya untuk Allah swt dapat dilihat ketika beliau bermimpi menyembelih puteranya. sikap beliau ini tidak ada bandingnya dalam sejarah para nabi. Ini adalah bukti yang nyata mengenai kepatuhan sejati. Kerana itu Allah swt mengabadikan dan menjadikannya sebagai kewajiban bagi umat Muhammad saw untuk melakukannya, sebagaimana Dia telah mewajibkan kita untuk menyebut nama beliau setiap hari.

Seorang lelaki yang telah lanjut usia, isterinya mandul, namun ia sangat merindukan hadirnya anak. Akhirnya, ia pun dikurniakan seorang anak laki2. Ia sorang anak yang penyantun, berilmu, dan cerdas. Kecerdasannya bisa dilihat dari pancaran kedua matanya. Ia tumbuh hingga mencapai usia yang ia sanggup berusaha bersama-sama ayahnya. Dalam usia inii, ia menjadi anak yang paling menyenangkan hati, kerana saat2 ketika seorang anak sudah sanggup berusaha bersama ayahnya adalah saat seorang ayah merasa paling menyayanginya. Ia telah menjadi penyedap mata bagi ayahnya. Anak yang tumbuh sempurna inilah yang diperintahkan kepada ibrahim as untuk disembelih dengan tangannya sendiri. Perhatikan, betapa besarnya ujian ini, Ibrahim as tetap melaksanakan perintah Tuhannya, ketika ia berkata, "Hai anakku, sesungguhnya aku melihat dalam mimpi bahawa aku menyembelihmu. Maka fikirkanlah, apa pendapatmu?" (Ash-Shaffat: 102)

Ismail as menjawab dengan penuh keyakinan dan kepatuhan, "Wahai bapaku, kerjakanlah apa yang diperintahkan kepadamu, insya'Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang2 yang sabar." (Ash-Shaffat : 102)

Seakan2 ia mengatakan bahawa kepatuhan ini merupakan kurnia dari Allah yang diberikan kepada siapa saja di antara para hambaNya yang dikehendakiNya, bukan kerana kelebihan dirinya. Ia mengatakan, 'Insya'Allah engkau akan mendapatiku termasuk orang2 yang sabar.' Ia tidak mengatakan. 'sebagai orang yang sabar', tetapi mengatakan, 'termasuk orang-orang yang sabar'.

"Takkala keduanya telah berserah diri dan ibrahim membaringkan anaknya atas pahanya", ketika itulah ibrahim as telah berjaya menempuh ujian. Pengorbanan ini tidak lain adalah buah keyakinan yang telah di isyaratkan dalam firman Allah, "Dan demikianlah Kami memperlihatkan kepada ibrahim tanda2 keagungannya (Kami yang terdapat) di langit dan di bumi, dan (Kami memperlihatkannya) agar ibrahim itu termasuk orang-orang yang yakin." (Al-An'am: 75).

Dan inilah kepatuhan ibrahim as....

nota : walaupun artikel ini lambat di taip, tapi keberkesannya menyentuh hati. Siang tadi sewaktu ke sekolah menyiapkan urusan2 jadual waktu 2010, kak eda membuka ceritanya...."Ingat tak jiran akak, yang akak cerita dulu tu, yang nak sangat anak perempuan perempuan..."

"Ya, ingat.. kenapa?" tanya saya kehairanan.

"Anak itu meninggal baru-baru ini..." sambung kak eda.

"Innalillahhi wainnailaihirajiuun.... sakit apa?", ujar saya serentak dengan pah radziah.

"Tak ada sakit apa2, meninggal dalam tidur..." cerita kak eda lagi.

"Habis tu... masya'Allah macam mana mak ayah dia kak eda?" kami bertanya lagi.

"Tulah ayah dan ibunya tak ada masa tu, mereka berdua sedang menunaikan haji di Makkah......" hingga akhir cerita....

Saya dan pah radziah mendengar dengan sayu. Bukan mudah untuk melalui ujian kehilangan anak disaat2 anak yang memang diharap2kan untuk hadir. Dan kehilangan itu berlaku ketika beribu batu jauh dibumi makkah, disaat selesai menunaikan ibadah haji. Begitu besar hikmah Allah, hanya Dia yang mengetahui rahsianya. Walau pun saya tidak mengenali jiran kak eda, tapi cerita2 ujian Allah untuk hamba2Nya menjadi iktibar bagi kita. Doa saya semoga kedua ibubapa itu tabah menghadapi ujianNya. Ketika mendengar cerita kak eda saya merasakan seolah2 kisah pengorbanan ibrahim diulang kembali....

0 comments:

Aidil Fitri 1431H

Berita Harian : BeritaUtama

BERIKAN SOKONGAN ANDA...

BERIKAN SOKONGAN ANDA...

HULURKAN SUMBANGAN ANDA....

HULURKAN SUMBANGAN ANDA....

At-tarikh

jam UMMI di KUANTAN

jam WALID di JUBAIL

About Me

My photo
I'm Sharifah Faridah Hanim Tengku Embong. A mother of 6 children. Currently as a teacher at SMK Paya Besar, Kuantan.

My School of Fish (Please click if u like 2 feed da fish...)

Warna-warna Kehidupan....

warna-warna hidup mu
mewarnai kebebasan
mencerna keceriaan
mendambakan kegembiraan
menjalari kehidupan samudera
menyusuri rahsia ciptaan Allah
namun
aku tetap kagum
hidup mu tidak pernah lemas
hatta secebis daging mu
tidak pernah terjejas
dek keasinan melaut menyelubungi mu
mampukah kita
menggarap kehidupan ini
seperti mu
untuk terus melangkah
bertahtakan
keimanan dan ketaqwaan

Hamster 'Abbas Punya

Nazirah punya turtle...

Said nak juga...

Merisik Khabar

Liku-liku Kehidupan


  • SK Sultan Sulaiman 2 (1974 - 1979)
  • MRSM K Trg (1980-1984) 3rd Batch
  • LCP, Azusa (1985)
  • Citrus College, Glendora (1986)
  • USC, LA (1986 - 1989) Class of 1989
  • SM Sultan Sulaiman, Kuala Terengganu
  • Sykt Limbongan Timor Sdn Bhd, K Trg
  • Syarikat Amsys Bhd, Penang
  • SM Sultan Ismail, Kemaman
  • SM Vokasional, Kemaman
  • MPKT Batu Rakit (1993 - 1994)
  • SM Vokasional, Kuala Terengganu
  • SM Seri Budiman, Kuala Terengganu
  • SMK Paya Besar, Kuantan

  • Rapuh by Opick

    Detik waktu terus berjalan
    Berhias gelap dan terang
    Suka dan duka
    Tangis dan tawa
    Tergores bagai lukisan

    Seribu mimpi berjuta sepi
    Hadir bagai teman sejati
    Di antara lelahnya jiwa
    Dalam resah dan air mata
    Ku persembahkan kepadaMu
    Yang terindah dalam hidupku

    Meski ku rapuh dalam langkah
    Kadang tak setia kepadaMu
    Namun cinta dalam jiwa
    Hanyalah padaMu

    Maafkanlah bila hati
    Tak sempurna mencintaiMu
    Dalam dada ku harap hanya
    Dirimu yang bertakhta

    Detik waktu terus berlalu
    Semua berakhir padaMu